SEBAGAI KONSULTAN

Pernah mau ngambil course sertifikasi life coach
Tapi setelah ngikutin setengah dari course nya, ga jadi nerusin…😋
Ga dirasa perlu..

Semuanya hanya teori, yang rasanya gw udh tau krn pengalaman ngelakuin counseling..
Buat gw, mau punya sertifikat apapun, kalo ga di aplikasiin terhadap kehidupan lo secara langsung juga percuma..
It’s only a paper.

Sertifikasi gue berasal dari testimoni client2 gue…

Pengalaman menangani langsung orang-orang, lebih penting daripada sekedar surat & sertifikat manis ataupun quotes2.

Bisa mendengarkan kegelisahan, ketakutan, kesedihan dan kemarahan mereka.

Melihat mereka menangis karena beban mental mereka yg sudah terlalu menumpuk.

Sampai akhirnya mendengar mereka berkata ,”Mba, makasih banget ya atas insights nya…aku sekarang lega dan tau apa yg harus aku lakukan selanjutnya”.

For me, when it has more impact to real people, then it has more meaning.

Counseling bagi gue bukan hanya sekedar bisa mengeluarkan kalimat-kalimat “inspiring”.
Dalam counseling, gue gak pernah nutup2in hal-hal yang perlu disampaikan
Even when it’s an ugly truth.

*Btw, gue mengabung psikologi dengan kartu Tarot

Membantu orang utk bisa menjadi versi yg lebih baik itu bukan sekedar hanya memberi quotes2.
Tapi juga membantu mrk melihat segala kekurangan dan kelemahan mereka.

Kalo mereka ga dikasih tau apa kekurangan dan kelemahannya, gimana mrk bisa tau apa yg harus mereka perbaiki?

Counselor/therapist/life coach…

It’s all about digging deep into the shadows, into the dark sides of the human’s mind.

Coach-Chiaki-Asaari
HEALING, INNER WORK & CORE BELIEFS

Banyak yang menyebut2 tentang healing.
Kamu masih healing | kamu harus healing dulu | dia belum healing”.
Tapi seperti apa sih healing itu?

Healing ada dua cara:
Dari luar
Dari dalam

Healing dari luar dengan cara merubah pola makan, merubah rutinitas & kebiasaan.
Ini terlihat menyenangkan dan cukup berguna, kamu merasa dengan melakukan ini kamu telah betul betul “mencintai diri sendiri / self love”.
Menjaga tubuh, kulit, diet, penampilan, lingkungan sekitar,…

Tapi…terus apa? What now?

Kamu akan tetap merasa sengsara, self pity, tetap punya perasaan dipermalukan, tetap punya perilaku self sabotage & self destructive.
Lalu kamu kembali ke Titik Nol lagi.

Cara yang kedua adalah healing dari dalam. Ini sering disebut sebagai Inner Work.

Inner Work bukanlah suatu pekerjaan yang mudah.
Melakukan hal ini gak menimbulkan “perasaan senang”. Ini bukanlah sesuatu yang Indah. Ini juga bukan suatu Journey yang mulus, gampang dan lancar.

Dalam melakukan Inner Work, kita diharuskan menggali jauh kedalam diri kira (dig deep into ourselves).
Kita harus bisa mencari Core Beliefs kita sendiri.

Core Beliefs adalah fundamental utama yang kita miliki. Sebuah pandangan diri kita mengenai kita sendiri, juga mengenai dunia dan kehidupan.
Biasanya ini terbentuk semenjak kita kecil.

Misalnya: seorang anak yang memiliki orang tua yang disaat menghukum selalu bilang “Kamu bodoh”. Hal itu akan membentuk pikiran bahwa ia memang bodoh.

Tidak semua Core Beliefs itu buruk, ada beberapa juga yang baik dan positif. Tapi kebanyakan orang tidak menyadari bahwa ia memiliki toxic/harmful Core Beliefs.

Dan Core Beliefs inilah yang harus di healing pertama kali.

Pernah ga punya pikiran “Gue ga ditakdirkan hidup bahagia.” Atau “Gue ditakdirkan hidup sendiri.

Selain kedua hal diatas, masih banyak lagi Core Beliefs yang sering dimiliki banyak orang.

Antara lain:

-Gw “cacat”
-Gw ga pantas dicintai
-Gw jelek
-Gw bodoh
-Gw ga berharga
-Gw pecundang

-Gw ga bisa diperbaiki
-Gw ga berhak utk dapetin hal2 yg baik
-Gw adalah produk gagal
-Gw lemah
-Gw not good enough
-Gw ga berarti

-Gw membosankan
-Gw gila & ga stabil
-Gw selalu nyakitin orang lain
-Gw hidup hanya utk ngebahagiain orang lain
-Gw penuh dosa
-Gw tidak diinginkan

-Gw ga pny harapan
-Gw memalukan
-Gw ga bisa apa2
-Dll…

Setiap orang bisa memiliki lebih dari satu Core Beliefs yang disebutkan diatas. Dan kebanyakan orang sebenarnya tidak menyadari bahwa hal2 tersebut ada di dlm dirinya.

Atau lebih parah lagi, DENIAL.

Padahal menyadari Core Beliefs inilah yang bisa merubah kehidupan kamu.

Kalo denial, terus gimana dong? Pastinya ‘kan susah utk healing.

Ada cara dan tahapannya untuk mencari dan menemukan Core Beliefs yg tersembunyi.
Tapi sepertinya harus dibikin tulisan yg terpisah karena terlalu panjang.

Mungkin banyak yang nanya, “Lo ngapain sih, baca Tarot aja mst bahas yang banegini?

Menurut gue justru ini penting dlm pembacaan Tarot gue.
Karena orang-orang yang datang ke guw, sebagian besar ingin ber”TRANSFORMASI” menjadi versi dirinya yang terbaik.

Dan untuk bisa ber”TRANSFORMASI” diperlukan tahapan dig deep untuk healing.
Untuk bisa membantu mrk healing, gw hrs “menggali” sampai Core Beliefs mereka.

Terus kalo sudah nyampe ke Core Beliefs gimana?

Dari situlah proses Healing & Guidance dimulai.

Chiaki-Asaari-Inner-work
GET UP & DO SOMETHING

Gw pernah “pasrah” dengan kehidupan.

Gw pernah mikir, ya udah lah ga perlu ngapa2in…nunggu “takdir” gw membaik aja…
Nunggu…nunggu…. Terus aja nunggu…

Sambil tetep ga ada perubahan apa-apa…
Berharap orang lain akan membantu gw, ngasih jalan ke gw…supaya si nasib bisa berubah.

Nunggu dan berharap…

Terus ada perubahan?
Gaaaakk…!!!
Gitu aja terus muter2 di tempat yang sama.

Sampe frustasi…
Sampe depresi…
Sampe musti terapi dengan bantuan obat2an…
Sampe ngerasa “mungkin gw emang ditakdirkan hidup sengsara”…

Ga punya suara…
Ga boleh punya keinginan…
Ga boleh punya harapan…
Ga berani punya impian…

ASA kalo kata pujangga Rendra
Hilang ASA…
Putus ASA…
Tanpa ASA…

Tapi emang gw dasarnya orang yang suka memberontak. Api di dalam tubuh gw menolak untuk terus ada di situasi itu.
Banyak pertanyaan dalam diri sendiri.

Emangnya bener nasib gw hanya begini2 aja?
Emangnya bener gw ga bs ngerubah keadaan?

Kalo manusia cuma disuruh taat menerima keadaan dan nasib,
Terus buat apa manusia dikasih otak, akal, pikiran dan hati?

Worthless dong kalo gw cuma duduk diam dan menunggu doang!

Mungkin banyak yang pernah ngalamin seperti yang gw alamin…
Mungkin banyak yang takut untuk mengambil langkah awal…
Mungkin banyak yang takut untuk keluar dari “comfort zone” nya…
Mungkin banyak yang ga berani bertindak menentang pressure dari orang2 terdekatnya…

Mungkin gw termasuk yang beruntung bisa keluar dari “belenggu”..
Tapi mungkin itu juga bukan karena keberuntungan..
Tapi lebih karena ke”nekat”an gw…
Take the leap of faith!

Melangkah keluar dari sangkar
Melakukan hal yang beda dari yang biasa gw lakuin

Di pikiran gw wkt itu “at least I have to try”
Dan kalopun gw mungkin jatuh terjerembab, toh seharusnya gw bisa berdiri lagi..
Seperti bayi yang baru belajar jalan, pasti jatuh berkali2…
Sebelum akhirnya bisa berdiri tegak dan melangkah dengan benar, bahkan terus berlari…

*Yaelah Mak, bayi aja kl digendong2 mulu, emangnya bakal tiba2 bisa jalan?

Disaat lo terlalu takut untuk melangkah, maka kaki lo ga bakal bisa bawa lo kemana2.

Pengen nasib lo berubah?
Do something different!
Stop wasting your time, stop waiting!

Berdiam diri itu bukan solusi
Menunggu itu bukan solusi
Pasrah itu bukan solusi

Semua solusi itu ada di tangan lo sendiri.

 

So, get up, wake up and do something!

Chiaki-Asaari-Quotes
“REMEMBER, YOU ARE GOOD ENOUGH!”

3 taun yang lalu…
Hidup gw lagi bener2 di titik terendah..

Jadi orang tua tunggal itu ga gampang
Banyak judgement dari mana2
Peer pressure dari masyarakat,
Keluarga,
Teman,
Lingkungan….

Harus menghidupi 2 orang anak sendirian itu ga mudah…
Literally!

Tapi gw udah memilih jalan gw,
Untuk lepas dari perkawinan…
So, harus gw jalanin segala resikonya kan..

Taun berganti…
Adaptasi terus berlangsung…

Mudah?
Ga juga…

Emosi terganggu…
Merasa annoyed dengan semua orang yang seolah2 mau ikut mengatur hidup gw
Semua menganggap gw ga bisa dibiarin sendiri ngelakuin apa2
Ga punya privacy…

Marah dan benci?
Tentu aja…

Belom lagi duit bisnis perak gw dicuri…
Sama orang yang masih keluarga pula!
Gimana ga marah sama dunia, coba?!

SAMPAI SETAUN YANG LALU.

Disaat gw lagi down down dooowwwnn banget!
Diajak ke pulau dewata sama sahabat gw dan kakaknya…
Pikir gw, “Yah udahlah, spiritual journey aja…”

Taunya malah dapet tamu bulanan!
WTF!!!
Ga bisa ngapa2in dong gw disana?
Masuk pura aja ga bisaaaaa…
Gimana mau spiritual journey??

Makin kesal dengan kehidupan….
Merasa makin hopeless…

But wait….

Ternyata, disaat gw punya niat untuk melakukan spiritual journey,
The whole universe was indeed listening.
Banyak hal yang gw dapet disana, tanpa gw perlu melakukan segala ritual ataupun tanpa gw masuk ke pura.

Gw banyak bertemu orang2, yang membuka mata dan hati gw…

TAPI YANG PALING UTAMA:

Saat gw bertemu seseorang yang menurut gw ajaib.
Sampe gw mikir,
“Ini sebenernya manusia apa bukan sih? Kayanya bukan manusia deh!”

Gw ga kenal dia, selain di sosmed
Gw baru sekali itu ketemu ama dia,
Tapi waktu dia bilang:

Hold my hands, look me in the eyes, and really listen…. YOU ARE GOOD ENOUGH!

I literally cried….

I know I’m good enough,
Tapi karena kondisi dan orang-orang sekeliling yang selalu bilang gw kurang ini-itu…
Gw menganggap gw not good enough.

Gw butuh diingatkan bahwa gw “is good enough”.
Dan universe ngirim orang itu untuk ngingetin gw.

From that day,
Gw berusaha menjadi versi diri gw yang terbaik…
Selalu,…ga pernah menyerah….
Disaat gw merasa low, ga di appreciate, worthless,
Gw selalu mengingatkan diri gw sendiri bahwa
“I Am Good Enough!”

Dan ternyata, itu adalah kalimat magic yang bisa ngerubah toxic core beliefs gw.

Kalimat itu gw terapin juga untuk mengingatkan klien2 gw

Bahwa mereka worth it,
Bahwa mereka berarti,
Bahwa mereka berharga
Bahwa mereka Good Enough!

Dan sekarang gw mau bilang ke semua,
Yang lagi ngerasa down,
Yang lagi ngerasa frustasi,
Yang lagi depresi,
Yang ngerasa ga punya harapan…

“YOU ARE GOOD ENOUGH!”

Inget, setiap kali kamu ngerasa diri kamu kecil,
Ucapin kalimat ajaib itu…
Coba rasain efek ajaibnya di dalam diri kalian…
At least, try it!

*** And “D”….you are indeed not a human!
You are an angel in disguise!
I love you, and thank you… ❤️

Good-enough-Chiaki-Asaari
BECOME WHO YOU TRULY ARE
Rasanya banyak yg salah kaprah dengan pernyataan kalimat ini…

“Emang saya udh dari sananya gendut”
“Emang nasib saya jelek”
“Ini semua adalah cobaan”
“Emang saya ga beruntung dalam percintaan”
Dst….

Banyak yang pasrah menerima “nasib”….

Satu hal yang pasti, pemikiran2 seperti itu berasal dari CORE BELIEFS kamu.., entah karena terpengaruh dengan pandangan dan pemahaman orang2 di sekitar, ataupun salah kaprah akan dalam pemahaman agamanya nya…

Manusia itu diciptakan dengan akal dan pikiran
Akal dan pikiran itu diberikan bukan hanya sebagai pajangan!
Akal dan pikiran itu harus digunakan dan dikembangkan secara optimal.

Kalo kamu berpikir bahwa hidup kamu penuh dengan cobaan, bukan berarti kamu harus pasrah.
Tapi pergunakan akal dan pikiran kamu untuk mencari solusi supaya bisa keluar dari situasi tersebut.

Manusia juga diciptakan dengan perasaan/hati/intuisi
Itupun bukan hanya sebagai pajangan!

Disaat kamu menganggap hidup kamu penuh dengan cobaan dan kesialan,
Tanyakan pada dirimu sendiri…
“Nyamankan situasi dan kondisi ini?”

“Become who you truly are” bukan berarti pasrah menerima keadaan

“Become who you truly are” adalah saat akal dan pikiran kita bisa berjalan selaras dengan hati/perasaan kita.

And that is YOU as a WHOLE!

Become-who-you-truly-are
SELF PITY or SELF LOVE?
Banyak yang selalu menceritakan kesengsaraan dan kesialan hidupnya terus menerus.
Berusaha menarik rasa iba dari orang lain dengan harapan orang itu mengerti, bersimpati, memaklumi dan berdiri disamping kita,…

“Ga bisa cari kerja, soalnya lagi stress…hidupku banyak kesialan…kenapa nasibku begitu buruk…kenapa ga ada yang ngerti aku….aku dikhianati…dia jahat sama aku…betapa malang nasibku…makanya sekarang aku begini…kalo ga gara2 itu semua pasti nasibku berbeda…”

Itu hanyalah mencari pembenaran
It’s Self Pity, honey..!
And it’s not gonna help you going anywhere.

Disaat kamu “Self Pity-ing” yourself, disitu kamu menaruh posisi kamu di tempat terendah.
Dengan kata lain, kamu memandang rendah diri kamu sendiri.
Dengan begitu, kamupun membiarkan orang lain memandang rendah dirimu.

Stop it!

Self Love itu bukan “mengasihani“ diri sendiri.
Self Love itu “menyayangi” diri sendiri.

You need to know the difference.

Self Love itu bukan terus menerus menceritakan kesengsaraan hidupnya di hadapan orang lain.
Self Love itu bukannya terus menerus mencoba menarik rasa iba dari orang lain.

Self Love itu menolak diperlakukan seenaknya oleh orang lain.
Self Love itu menolak diperlakukan “baik” oleh orang lain hanya karena rasa iba.
Self Love itu memiliki keyakinan akan kemampuan diri sendiri.

Self Love itu menolak untuk “pasrah” atas segala kesengsaraan dan kesialan yang menimpa hidupnya.
Self Love itu mempunyai keinginan untuk merubah hidupnya menjadi lebih baik.

Self Love itu saat kamu mau belajar dari semua kejadian yang pernah kamu alami.
Bukannya membiarkan diri tenggelam dalam kubangan kesengsaraan.

Self Love itu adalah kamu menyadari bahwa diri kamu berhak untuk bahagia.
Bukan menunggu dibahagiakan oleh orang lain.
Tapi oleh dirimu sendiri.

Self Love itu ada disaat kamu memutuskan untuk keluar dari lingkaran Self Pity.

So which one is better….
Self Love or Self Pity…?
You choose….

Self-Love-Chiaki-Asaari
TRANSFORMASI

Sebelum ber”transform” diri jadi lebih baik biasanya diawali oleh banyak konflik di dlm diri.
Stress, depressi, konflik batin, kesedihan & kemarahan yang tiba2 tanpa sebab, benci dunia & kehidupan.

Pada fase ini, biasanya ada 2 pilihan:

• Menyerah dan pasrah
• Berjuang dan mencari jalan

Bagi yang berjuang dan berusaha mencari jalan, akan banyak sekali hambatan dan godaan yg membuat kita ingin berhenti di tengah jalan, dan berputar kembali ke titik asal.

Mengupas lapisan-lapisan ego diri sendiri ibarat mengupas lapisan-lapisan bawang merah.
Perih, penuh air mata dan prosesnya gak cepet.

Transformasi itu gak bisa instan. Transformasi itu butuh waktu.

Seperti menyusun puzzle.
Kita seakan-akan mengumpulkan potongan-potongan puzzle diri kita, untuk membuatnya menjadi gambar yang utuh.

Bersabarlah dalam menjalani proses transformasi diri.

Transformasi-Chiaki-Asaari

Pin It on Pinterest

Shares
Share This